diyus area: [bukan] curhat biasa

[bukan] curhat biasa

tek tek tek (efek suara mesin ketik di pelem pelem, kenapa harus tek tek tek??)

Selasa, 2 Agustus 2011

selese sahur dan program pasca sahur gak lama adzan berkumandang,
cuma beberapa gerakan gue langsung cabut ke masjid yang gak jauh jauh amat dari tempat gue tinggal sekarang, ciherang sukabakti (daerah pelosok yang kalo malem suasana gang masuk rumah gelap dan serem!).
beda banget kondisinya waktu gue masih tinggal di bukit asri (kompleks istimewa untuk orang orang istimewa hahaha).
stop. bukan mau curhat soal bukit dan elemen elemennya.

ba'da subuh, tadarus lah beberapa ayat, kira-kira berapa belas atau puluh menit gitu dah. dilanjut liat berita olahraga bentar ngarep arsenal bener bener beli juan matta, tapi gak kejadian juga tuh. sampe disini udah bener bener ngantuk dan ngarep untuk TIDAK tidur soalnya berita olahraganya belom beres.
dan gak kerasa... ZzzzZzzzzZzzzz gue (ke)tidur(an). pas bangun langsung mandi bebek terus shalat duha dan tadarus [lagi] (mengingat ada target tilawah pribadi dan request dari murabbi yang harus dicapai di ramadhan kali ini).
abis duha dan tilawah iseng iseng buka buka buku gratisan dari lapak kaka kelas di Bogor Islamic Book Fair kemaren,
se menit...
dua menit...
tigame nit...
makin serius baca ampe tiba tiba hape geter geter disko beraturan, ternyata ada telpon alias panggilan masuk (yaialah masa ada meteor)

gue: hallo Assalamu'alaikum~
di ujung hape ada suara wanita, perempuan, atau sejenisnya (selanjutnya kita sebut saja pak toto, eh maksud gue nanami, tokoh wanita di game suikoden 2).

nanami: "selamat pagi, dengan mas Dodi Iskandar Yusup" <<<<< pake "pe" (dan dia kayaknya belum jawab salam atau mungkin pada kondisi sebenarnya gue lupa bilang salam)

karena gue di panggil mas, selanjutnya dalam percakapan dibawah ini gue kita sebut dengan "mas dodi".

mas dodi: "ia betul, dari siapa ya mbak?" (gak kenal sama nomer yang masuk)

nanami: "ini dari BSI" <<< buat yang belum tau ini tuh nama kampus bukan nama rumah sakit, salon, atau nama rumah makan sunda.

mas dodi: "ohhh, dari BSI, ada apa ya mbak?"

nanami: "begini mas, voucher beasiswa mas sudah bisa di ambil"

mas dodi: "wahhh, sumpe lohhh???" ehmmm maaf agak lebay, kita ulang lagi yah di baris berikutnya;

mas dodi: "bisa saya ambil dimana mbak? BSI dewi sartika?"

nanami: "ia mas, silahkan di ambil"

mas dodi: "hari ini udah bisa mbak?"

nanami: "bisa mas, atau masnya mau bagaimana?"

mas dodi: "mau salto 7 kali terus buka puasa sekarang mbak kalo boleh". ehmmm maaf lagi lagi ada tangan jahil. kita ulang yah di baris berikutnya;

mas dodi: "yaudah mbak saya ambil aja kesana, besok juga bisa kan mbak?, soalnya udah agak siang nih". ( jam di hp sekitar jam 11 kurang)

nanami: "bisa mas, silahkan langsung di ambil aja".

mas dodi: "ok mbak, makasih banyak (makasih makasih makasih makasih makasih makasih ampe banyak)

nanami: "ok mas, sama sama".

ceklek (*efek: suara telpon di tutup)

gue nyengir, hehehehe beasiswa gue lolos lagi sisa duit setelah dipotong bayar utang sana sini bisa buat beli sendal gunung,

mikir bentar...
mending tu pocer gue ambil sekarang aja deh, terus balik dari sono langsung mabit di QIC sama anak rohis ikhwan (akhwatnya ko gak di ajak? modus). dan singkatnya gue udah naik angkot 05 turun depan plaza jembatan merah terus ngesot ke pintu belakang stasiun bogor dan nyampe depan loket krl ekonomi yang tanpa malu malu bergerak perlahan di depan mata gue, pergi begitu saja dengan sedikit duka di setiap penumpang yang tertinggal, termangu di depan loket. aku ditinggal kawin... bukan bukan, maksudnya ditinggalin.

yaudah nyari cepet aja deh (belum shalat zuhur, ngincer zuhur si kalibata) gue beli tiket commuter line jurusan Bogor - Kota seharga Rp. 7000. dan gak lama gue udah duduk manis dengan dua buku yang sengaja gue bawa buat teman perjalanan meski gak lama mereka dapet temen yaitu koran serebuan yang gue beli dari tukang koran asongan, bukan dari tukang cendol atau tukang gorengan.

rute kereta yang monoton dari stasiun bogor - cilebut - bojong gede - citayam (gue bilagnya citayem) - depok lama - depok baru - pondok cina - UI - UP - lenteng agung - tanjung barat - psr. minggu lama - psr. minggu baru - sampe destinasi gue yaitu stasiun duren kalibata ditempuh kira kira 90 menitan (mungkin lebih mungkin kurang, kalo gak suka silahkan kurangin atau lebihin sendiri).

perjalanan belum selese, setelah ke mushala buat shalat zuhur munfarid karena mau masbuk yang tadi shalat duluan udah beres gue terusin naek mikrolet M16 jurusan kampung melayu - pasar minggu. entah ini deja vu atau deja mbret, sopir mikroletnya sama persis dengan sopir mikrolet M16 waktu beberapa hari lalu gue ke BSI dewi sartika buat masukin berkas perpanjangan beasiswa. singkatnya sampailah gue di tempat tujuan, terus nulis nama di daftar tunggu dan akhirnya dipanggil setelah sekitar 15 menitan duduk mematung berteman lantai dan lampu remang remang yang sejak tadi mengawasi, curiga pada tubuh lusuh yang bermandi keringat bermata coklat bertampang dan berkantong pas pasan yang Insya Allah jadi orang sukses beberapa tahun kemudian, aamiin...

pas udah masuk ke sebuah ruangan ternyata malah salah, harusnya dari tadi gue gak usah ngantri tapi langsung aja tanya ke adm (baca: a de em, bukan adem) di bagian depan. gak pake lama bla bla bla, gue nunggu lagi setelah mbak mbak adm bilang "silahkan ditunggu mas", untung dia gak bilang "silahkan pulang mas" atau "silahkan sahur dulu mas".
gak lama ada orang yang nyamperin gue, kali ini laki laki berawajah putih dan tampangnya kalem. mengulurkan tangan sambil memperkenalkan diri (gue lupa namanya, yang pasti bapak ini enak banget ngomongnya bikin betah dan setidaknya ngilangin rasa lelah gue yang udah nunggu dari tadi, ni bapak kayaknya suidol* banget deh (*suami idola) #sayabukanmaho#

dan dari percakapan singkat gue sama si bapak muncul sebuah kesimpulan bahwa:

1. telah terjadi miskomunikasi antara si mbak yang tadi pagi menjelang siang nelpon gue dengan pihak BSI + gue.

2. gue, gua, saya gak harus datang ke BSI dewi sartika karena beasiswa tinggal di aktipin dengan bayar registrasi Rp. 60.000 mulai tanggal 8 Agustus 2011.

3. gak ada pocer beasiswa yang harus gue ambil.

4. gue ngeluarin duit 3000 + 7000 + 2000 + 2000 + 2000 + 7000 = Rp. 23.000 yang cukup buat makan super mewah dan kenyang di rumah makan padangnya dio. tapi gue gak nyesel, itung itung ngebuburit aja deh, hehehe #ketawabengis.

setelah lebih dari 7200 detik perjalanan kalibata - bogor yang lagi lagi gue lewatin pake commuter line akhirnya gue udah selese shalat ashr dan duduk menunggu anak rohis di masjid al-Ghifari, terus dilanjut ke QIC sentul dan mabit.





*nyampe di QIC pas adzan maghrib, buka puasa seadanya terus (numpang) makan di acara buka bersama yang kebetulan di adain sama salah satu penyanyi wanita papan tengah, soalnya dia bukan MU, Chelsea atau Arsenal yang ada di papan atas liga inggris (????)

itulah [bukan] curhat biasa gue kali ini.

#terima kasih, anda sudah berkenan membaca postingan saya ini#
#kalau mau, bisa, sempet, ikhlas silahkan komen yang pantas# :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Copyright © diyus area Urang-kurai